PENGEMBANGAN KURIKULUM PESANTREN

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1. Latar Belakang

Pesantren adalah lembaga pendidikan agama Islam yang secara historis mengandung keaslian Indonesia, karena sudah ada sejak jaman Wali Songo dahulu. Pesantren merupakan kelembagaan Islam yang dipimpin oleh seorang Kyai (dengan para putra atau pembantu-pembantunya), yang sekaligus sebagai pimpinan, orang tua, panutan, dan guru yang diikuti dalam perilaku kehidupannya.

Di dalam pesantren terdapat masjid sebagai tempat kegiatan ibadah, rumah kyai dan keluarganya yang berfungsi sebagai tempat atau kantor kegiatan pondok, bangunan pondok atau asrama sebagai tempat tinggal para santri, serta beberapa fasilitas belajar yang lainnya. Fasilitas belajar yang ada digunakan sebagai tempat pengajaran ilmu-ilmu keIslaman, pemasyarakatan ajaran Islam dan sistem nilai serta wawasan yang dianut individu seorang Kyai. Sehingga pondok pesantren merupakan bentuk kelestarian budaya yang agak berbeda dengan budaya masyarakat sekitarnya.

Di lingkungan pesantren salaf,ada tiga cabang ilmu sebagai pelajaran utama bagi para santri yaitu ilmu yang meliputi tauhid,fiqh dan akhlak. Dan ketiga ilmu inilah sebagai sikap utama bagi kehidupan manusia. Disampin ketiga cabang ilmu tersebu para santri juga ditunjang dengan ilmu-ilmu lain semisal tafsir al-Quran,Hadits,Nahwu. sharraf dan lain sebagianya. Dengan berbekal ilmu-ilmu tersebut, para santri bisa menjadi orang yang benar-benar ‘tafaqquh fi al-din’ dengan akhlak yang mantap dan akhlak yang terpuji.

 

1.2. Rumusan Masalah

–          Bagaimanakah pengertian pesantren salaf  serta karakteristiknya?

–          Bagaimanakah pengembangan kurikulum beserta komponennya dalam pesantren salaf?

 

 

1.3. Tujuan

–          Mengetahui pengertian dari pesanttren salaf serta karakteristiknya.

–          Memahami pengembangan kurikulum serta komponennya dalam pesantren salaf.

 

 

 

 

 

 

 Pengertian Pesantren

Setiap kali mendengar kata “salaf”,benak kita membayangkan dan kerap mengidentifikasikan dengan kuno,out of date, dan tidak berpikiran maju. Sebaliknya,setiap kali mendengarkan kata “modern”,benak kita langsung terbayangkan pada situasi yang luar biasa dengan kemajuan dan kebebasan berpikir sebagai cirinya.[1]

Demikian juga apabila dua kata tersebut kita sandingkan dengan kata “Pesantren”, bayangan dan kesan serupa hadir.[2]Pesantren salaf misalnya kerap diidentifikasikan dengan model pesantren kolot yang sehari-hari hanya bergelut dengan kitab klasik abad pertengahan yang bagi sebagian kalangan dianggap tidak relevan lagi dengan konteks kekinian. Belum lagi bayangan tentang tidak adanya ruang berfikir bebas serta tidak dipelajari pendidikan umum yang pada akhirnya melahirkan santri yang “kuper” dan ortodok. Dan banyak lagi tudingan miring mengenai pesantren salaf ini. Sebaliknya pesantren modern selalu dipahami sebagai pesantren adaptis dan peka zaman serta mampu melahirkan kader-kader santri yang berfikiran maju.

Padahal kalau kita cermati, pandangan-pandangan terhadap jenis pesantren tertentu, yang dalam hal ini pesantren salaf, jauh dari realitas yang sesungguhnya. Secara historis tujuan terbentuknya pesantren adalah dalam rangka ‘tafaqquh fi al-din’ (belajar memahami ilmu agama).

Di lingkungan pesantren salaf,ada tiga cabang ilmu sebagai pelajaran utama bagi para santri yaitu ilmu yang meliputi tauhid,fiqh dan akhlak. Dan ketiga ilmu inilah sebagai sikap utama bagi kehidupan manusia. Disampin ketiga cabang ilmu tersebu para santri juga ditunjang dengan ilmu-ilmu lain semisal tafsir al-Quran,Hadits,Nahwu. sharraf dan lain sebagianya. Dengan berbekal ilmu-ilmu tersebut, para santri bisa menjadi orang yang benar-benar ‘tafaqquh fi al-din’ dengan akhlak yang mantap dan akhlak yang terpuji.
Untuk mencapai tujuan pendidikan tersebut,pesantren salaf menggunakan kurikulum yang bertumpu pada tiga disiplin utama tadi, yaitu: tauhid. Fiqh, dan akhlak atau tasawuf. dalam bidang fiqh,santri diperkenalkan dengan kitab- kitab dasar ilmu fiqh seperti Safinat al-Naja, Fathul Qarib, Fathul Mu’in, Fathul Wahab, hingga kitab induk madzhab Syafi’i yaitu Syarah Muhadzdzab dan Al-Ummi.

Di bidang tauhid,para santri diajari kitab-kitab aliran teologi Asy’ariyah dan Maturidiyah dan sedikit di perkenalkan seputar aliran syiah dan Mu’tazilah sebagai bahan perbandingan sekaligus untuk mengukuhkan keyakinan santri dengan kebenaran alirannya. Sedang dibidang akhlak, pesantren salaf mengajarkan kitab Bidayah al-Hidayah,Al-Hikam. Hingga Ihya ‘Ulumudin,disamping ditunjang dengan kitab-kitab lain seperti Siraj al-Thalibin, dan Risalah al-Qusyayriyah.

 

2.2. Karakteristik Pendidikan Pesantren

  1. Sistem pendidikannya tradisional
  2. Adanya kebebasan penuh dalam proses pembelajaran (waktu, tempat, biaya dan syarat)
  3. Terjadinya hubungan interaktif antara kyai dan santri
  4. Menonjolkan semangat demokrasi dalam praktik memecahkan masalah-masalah internal non-kurikuler
  5. Santri tidak berorientasi mencari ijazah dan gelar
  6. Kultur pendidikan diarahkan untuk membangun dan membekali para santri agar hidup sederhana, memiliki idealisme, persaudaraan, persamaan, percaya diri, kebersamaan dan memiliki keberanian untuk siap hidup di masa depan
  7. Alumninya tidak bercita-cita memiliki jabatan dipemerintahan karena itu sulit dikuasai pemerintah
  8. Metode pembelajarannya menggunakan wetonan, sorogan dan halaqoh

 

2.3. Program Kegiatan Pesantren Salaf

  1. Bagian Ubudiyah
  2. Ta’lim wa Tahfidz Al-Qur’anTTQ
  3. Kuliyah Syariah
  4. Pendalaman Fikih
  5. Pendalaman Ilmu Agama Selain Fikih
  6. Penguasaan Nahwu –Sharaf
  7. Pengajian Kitab Kuning

 

2.4. Pembagian Kurikulum Pesantren Salaf

  1. Bidang fiqh,santri diperkenalkan dengan kitab- kitab dasar ilmu fiqh seperti Safinat al-Naja, Fathul Qarib, Fathul Mu’in, Fathul Wahab, hingga kitab induk madzhab Syafi’i yaitu Syarah Muhadzdzab dan Al-Ummi.
  2. Bidang tauhid,para santri diajari kitab-kitab aliran teologi Asy’ariyah dan Maturidiyah dan sedikit di perkenalkan seputar aliran Syiah dan Mu’tazilah sebagai bahan perbandingan sekaligus untuk mengukuhkan keyakinan santri dengan kebenaran alirannya.
  3. Bidang akhlak, pesantren salaf mengajarkan kitab Ta’limmul Muta’alim, Bidayah al-Bidayah, Al-Hikam. Hingga Ihya ‘Ulumudin,disamping ditunjang dengan kitab-kitab lain seperti Siraj al-Thalibin, dan Risalah al-Qusyayriyah.

 

2.5. Pembagian Kurikulum Berdasarkan pada Tingkatannya

2.5.1. Pembagian Kurikulum tingkat ibtidaiyah Pesantren Salaf

ž  Al-Qur’an dan

ž  Tajwid             : Hidayatus Sibyan

ž  Tauhid             : Jawahirul Kalamiyah

ž  Fiqih                : Safinatun Naja’

Sulam Taufiq

Sulam Munajat

ž  Akhlak                        : Washaya dan Akhlakul Banin

ž  Nahwu                        : Nahwu Wadhih dan Ajjurumiyah

ž  Shorof             : Al Amshilatut Tasrifiyah

 

2.5.2. Pembagian Kurikulum tingkat Tsanawiyah  Pesantren Salaf

ž  Tajwid             : Tukhfatu Atfal

Hidatul Mustafidz dll.

ž  Tauhid             : Aqidatul Awwam

ž  Fiqih                : Fathul Qorib, Minhajul Qowim

ž  Akhlak            : Ta’lim al-Muta’alim

ž  Nahwu                        : Mutamimah, Imrithi’ dll

ž  Sharaf              : Nazaham Maksud Al Kailani

ž  Tarikh             : Nurul Yaqin, Sirah Nabawiy

 

2.5.3. Pembagian Kurikulum tingkat Aliyah  Pesantren Salaf

ž  Tafsir               : Tafsir jalalain Al Maghribi

ž  Ilmu Tafsir      : Attibyan fi ulumil qur’an dll

ž  Hadits             : Mukhtarul Hadits, Arbain Nawawi

Buluguh Maram dll

ž  Musthalah Hadits : Minhal Mughitsul Baiquniyyah

ž  Tauhid             : Aqidatul Islamiyyah, Kifayatul Awwam

ž  Fiqih                : Kifataul Akhyar

ž  Ushul Fiqh      : Waraqat, As Sulam, Al Bayan, dll

ž  Nahwu dan Sharaf: Alfiah Ibnu Malik, ibnu Aqil, Syahbrawi, I’lal dll

ž  Akhlak                        : Minhajul Abidin dan Irsyadul Ibad

ž  Tarikh              : Ismam Al Wafaq

ž  Balaghah         : Jawahirul Maknun

 

2.5.4. Pembagian Kurikulum tingkat Al-Ali  Pesantren Salaf

ž            Ushul Fiqh       : Jam’ul Jawami’, NawahibSaniyah, Asbahan Nadzir, Lathaifal Isyarah

ž  Bahasa arab     : Jami’ud Durus Al Arabiyah

ž  Balaghah         : Juman , Balghah Wadhiah

ž  Mantiq             : Sullam Al Muwarraq

ž  Akhlak                        : Ikhya’ Ulum Din, Risalatul, Mu’awwanah, Bidayatul Hidayah

ž  Tarikh              : Tarikh Tasyri’

 

2.6. Komponen Pengembangan Kurikulum Pesantren

  1. Tujuan

Dari yang berorientasi pada ukhrowi dan memahami serta mengamalkan ilmu secara tekstual, berkembang menjadi berorientasi duniawi dan ukhrowi serta memahami dan mengamalkan ilmunya sesuai tempat dan zaman.

  1. Bahasa pengantar

Dari yang menggunakan bahasa Arab dan bahasa daerah ditambah bahasa Inggris dan bahasa Indonesia

  1. Materi kurikulum

dari yang hanya membahas kitab-kitab klasik (kitab tauhid, balaghoh, tafsir, hadist, mantik, usul fiqh dan lain sebagainya. Dengan berkembangannya teknologi maka kurikulum pesantren ditambah dengan ilmu teknologi serta diberi life skill untuk bekal mereka nanti.

  1. Metode

Metode pembelajarannya menggunakan wetonan, sorogan, halaqoh dan klasikal

  1. Evaluasi

Evaluasi berbentuk hafalan berkembang menjadi bentuk praktek secara langsung

  1. Aktivitas belajar

Dari kegiatan santri yang hanya mendengrkan, menyimak dan menulis apa yang diucapkan kyai, sekarang santri juga mempraktekkannya

  1. Sumber belajar

kitab-kitab klasik dan teknologi

 

 

 

 

2.7. Dinamika Sistem Pendidikan Pesantren Dulu dan Sekarang[3]

No

Hal

Tradisional

Sekarang dan Mendatang

1

Status

–          Uzlah

–          Milik pribadi

–          Sub system pendidikan nasional

–          Milik institusi

2

Jenis Pendidikan

–          Pesantren non formal –          Pesantren (PNF)

–          Madrasah

–          Sekolah Umum

–          Perguruan Tinggi

3

Sifat

–          Bebas waktu, tempat, bebas biaya dan waktu

 

–          Masih berlaku Bagi PNF dan tidak berlaku untuk PF

 

4

Tujuan

–          Agama (Ukhrawi)

–          Memahami dan mengamalkan secara tekstual

–          Agama (duniawi)

–          Memahami dan mengamalkannys sesuai dengan tenpat dan zaman

 

5

Bahasa Pengantar

–          Daerah

–          Arab

–          Indonesia

–          Daerah

–          Arab

–          Inggris

 

6

Kepemimpinan

–          Karismatik –          Rasional

7

Corak Kehidupan

–          Fikih

–          Orientalis

–          Skaral

–          Manusia sebagai objek

–          Fikih-sufistikdan ilmu

–          Ukhrawi dan duniawi

–          Sakraldan profane

–          Manusia objek dan subjek (vtalistik)

8

Perpustakaan, dokumentasi dan alat pendidikan

–          Tidak ada

–          Manual

 

–          Ada

–          Manual, elektronika

–          Computer

9

Air

–          Dua Kullah –          Kran

10

Asrama

–          Hidup bersama menerima., memiliki ilmu dan mengamalkannya –          Hidup bersama

–          Dialog

–          Menjadi ilmu sebagai sarana pengembangan diri

11

Pengurus

–          Mengabdi pada kyai –          Bertanggungjawab pada unit kerjanya

–          Memberi masukan/pertimbangan kyai

 

 

 

PENUTUP

 

3.1.  Kesimpulan

Pesantren adalah lembaga pendidikan agama Islam yang secara historis mengandung keaslian Indonesia, karena sudah ada sejak jaman Wali Songo dahulu. Pesantren merupakan kelembagaan Islam yang dipimpin oleh seorang Kyai (dengan para putra atau pembantu-pembantunya), yang sekaligus sebagai pimpinan, orang tua, panutan, dan guru yang diikuti dalam perilaku kehidupannya.

Di lingkungan pesantren salaf,ada tiga cabang ilmu sebagai pelajaran utama bagi para santri yaitu ilmu yang meliputi tauhid,fiqh dan akhlak. Dan ketiga ilmu inilah sebagai sikap utama bagi kehidupan manusia. Disampin ketiga cabang ilmu tersebu para santri juga ditunjang dengan ilmu-ilmu lain semisal tafsir al-Quran,Hadits,Nahwu. sharraf dan lain sebagianya. Dengan berbekal ilmu-ilmu tersebut, para santri bisa menjadi orang yang benar-benar ‘tafaqquh fi al-din’ dengan akhlak yang mantap dan akhlak yang terpuji.

Untuk mencapai tujuan pendidikan tersebut,pesantren salaf menggunakan kurikulum yang bertumpu pada tiga disiplin utama tadi, yaitu: tauhid. Fiqh, dan akhlak atau tasawuf. dalam bidang fiqh,santri diperkenalkan dengan kitab- kitab dasar ilmu fiqh seperti Safinat al-Naja, Fathul Qarib, Fathul Mu’in, Fathul Wahab, hingga kitab induk madzhab Syafi’i yaitu Syarah Muhadzdzab dan Al-Ummi.

Di bidang tauhid,para santri diajari kitab-kitab aliran teologi Asy’ariyah dan Maturidiyah dan sedikit di perkenalkan seputar aliran syiah dan Mu’tazilah sebagai bahan perbandingan sekaligus untuk mengukuhkan keyakinan santri dengan kebenaran alirannya. Sedang dibidang akhlak, pesantren salaf mengajarkan kitab Bidayah al-Hidayah,Al-Hikam. Hingga Ihya ‘Ulumudin,disamping ditunjang dengan kitab-kitab lain seperti Siraj al-Thalibin, dan Risalah al-Qusyayriyah..

 

 

 

3.2.   Saran

Menaggapi dari berbagai uraian-uraian mengenai Pengembangan kurikulum Pesantren salaf kami sebagai penulis mengarapkan bila ada kekurangan dalam pembahasannya kepada pembimbing supaya memberi pengararahan kepada kami supaya makalah menjadi baik.

 

 DAFTAR PUSTAKA

 

Depag RI. 2005. Rekonstruksi Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia. Jakarta: Departemen Agama

Hasbullah. 1999. Sejarah Pendidikan Islam Di Indonesia. Jakarta: Rajawali Pers.

Mansur. 2005. Rekonstruksi Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia. Jakarta: Depertemen Agama

Marno, Trio Supriyatno. 2008. Manajemen dan Kepemimpinan Pendidikan Islam. Bandung: PT Refika Aditama

uwito dan Fauzan. 2004. Perkembangan Pendidikan Islam di Nusantara. Bandung: Angkasa.

Yunus, Mahmud. 1996. Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia. Jakarta: PT Hidakara Agung

 


[1] Depag RI, Rekonstruksi Sejarah Pendidikan Islam di Indonesia,Jakarta, 2005, hal 96

[2] Drs. Hasbullah, sejarah pendidikan islam di Indonesia, Rajawali Pers, Jakarta, 1999, hal 138

[3] Marno. Manajemen dan Kepemimpinan Pendidikan Islam.( PT. Refika Aditama: Bandung. 2008)hal 66-67

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s